Harga Versus Biaya

Harga Versus Biaya

Harga Versus Biaya
Harga Versus Biaya
Sistem harga transfer berbasis biaya dapat menanggulangi kekurangan ini. Lagi pula sistem ini sederhana untukdigunakan, didasarkan pada data yang langsung tersedia, mudah untuk dijelaskan kepada otoritas pajak, merupakan hal yang rutin dilakukan sehingga dapat menghindarkan terjadinya friksi internal yang sering terjadi apabila sistem arbiter digunakan.
Sistem berbasis biaya terlalu mengandalkan biaya historis yang mengabaikan hubungan permintaan dan penawaran secara kompetitif dan tidak mengalokasikan biaya pada produk atau jasa dengan cara yang memuaskan. Masalah penentuan biaya sangat terasa dalam tingkat internasional karena konsep akuntansi biaya ini berada dari satu negara ke negara.
Prinsip Wajar
OECD mengidentifikasikan beberapa metode yang lebih luas untuk memastikan harga wajar ini. Metode itu adalah :
1. Metode harga tidak terkontrol yang setara
2. Metode transaksi tidak terkontrol yang setara
3. Metode harga jual kembali
4. Metode biaya plus
5. Metode laba sebanding
6. Metode pemisahan laba
Masa depan
Setiap negara akan mengenakan pajak atas sebagian laba berdasarkan tarif yang dipandang sesuai. Jelasnya perpajakan dimasa depan menghadapi banyak perubahan dan tantangan.
komentar : untuk materi bab ini komentar yang dapat disampaikan materi ini harus lebih diperdalam dan karena materi ini  saling bergantung dengan aspek-aspek lain karena dalam penentuan harga ditambah lagi harga transfer harus benar-benar dipertimbangkan dari segala aspek yang mempengarruhi sehingga apa yang ditetapkan tidak merugikan dan dapat diterima dan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. peran kunci seorang pengatur tata kelola keuangan masing-masing negara memiliki andil yang besar dalam mengambil sikap, sehingga keputusan yang di ambil dari setiap negara berbeda-beda sesuai dengan kondisi dan nilai-nilai suatu negara dalam melakukan perekonomiannya.